Minggu, 16 Desember 2012

Mantan Napi yang Jadi Pengusaha Sukses


Melihat kesuksesan Jumaro sekarang, mungkin tidak ada yang menyangka jika pengusaha sukses ini dulu merupakan mantan narapidana. Masa lalu Jumaro boleh dibilang kelabu, karena dia pernah menjalani sebagian dari hidupnya di sebuah lembaga pemasyarakatan di Jawa Tengah, karena didakwa melakukan penganiayaan terhadap teman kencan istrinya. Dia waktu itu didakwa telah memotong tangan lelaki yang telah menjadi teman kencan mantan istri pertamanya itu.

KERAJINAN_AKAR_BAMBU"Sebenarnya bukan saya yang melakukan. Tapi saya merasa utang budi dengan teman dekat saya yang memberi tahu bahwa istri saya punya laki-laki lain. Dialah yang sebenarnya memotong tangan laki-laki itu, bukan saya. Tapi saya akui semua perbuatannya itu sebagai ucapan terima kasih," kenang Jumaro.

Namun, masa lalu yang suram itu tidak menjadikan pria kelahiran Solo, 3 Januari 1972, itu patah semangat. Pemuda tamatan STM Solo jurusan Listrik itu kemudian mulai merintis industri kerajinan tangan dari limbah akar bambu dan pepohonan lainnya.

Dengan menyebut dirinya adalah "limbah" masyarakat, dia merasa lebih pas jika mengelola limbah yang ada di masyarakat. Dia juga sama sekali tidak merasa menyesal pernah mendekam di penjara selama kurang-lebih tiga bulan pada 1994. Pengalamannya selama di penjara itu justru menimbulkan sebuah ide bagi Joko untuk mengembangkan usaha yang bisa menampung dan mempekerjakan mantan narapidana.

"Selama ini kami dianggap sebagai limbah masyarakat. Masyarakat selalu takut jika bertemu dengan kami. Saya ingin membuktikan bahwa kami juga bisa berharga," kata Jumaro.

Setelah dinyatakan bebas dari penjara, Joko memulai usaha nya dengan dibantu oleh ketiga teman serta istri keduanya, Catur Widiyanti. Berbekal modal Rp 500 ribu, dia menyusuri sungai-sungai yang ada di Malang, Jawa Timur. Bersama tiga rekannya, dia berburu sesuatu yang selama ini oleh masyarakat dianggap sebagai limbah. Dengan menggunakan alat sederhana, seperti golok dan pisau, Jumaro menggali tanah dan mengambil akar-akar bambu yang ada di pinggir sungai.

Dengan bakat seninya, dia mulai menggarap limbah itu menjadi sebuah barang kerajinan yang memiliki nilai seni sangat tinggi, seperti kerajinan berbentuk bebek atau lampu hias berbentuk kupu-kupu.

Melihat usahanya mulai berkembang, Jumaro mulai merekrut karyawan yang tidak lain adalah mantan napi dan pengamen jalanan. Dia ingin menunjukkan kepada masyarakat bahwa limbah masyarakat itu juga bisa mendatangkan hasil yang berharga. Waktu telah membuktikan bahwa kegigihan dan semangat mantan napi ini telah membuahkan hasil. Limbah itu telah berhasil menghidupi dirinya sekeluarga serta 46 karyawannya. Kini, dia telah mengembangkan lima cabang usaha, masih di Malang.

 
Artikel Bisnis - Jual Beli Online - Toko Online - Iklan Gratis

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar